Standar

Slideshow ini membutuhkan JavaScript.

Iklan

Moon Under The Tree

Standar

Window frames are obsolete. The floor is still covered in dirt. Moonlight shine directly into bedroom windows. It’s all been plain to see. But, not for tonight. Tree beside the house laughing at me dancing. The moon and the sky is the same, they just keep quiet and looked at me sharply. Is the tree, the moon and all too mad at me? Is this time I really outrageous? Enough the punishment who my parents give to me. But please do not be a tree. Do not be too month. Currently, I’m really upset. I’m really need someone beside to me.
Not be separated from the mass media coverage through out the week, I was locked up in my own room. Sometimes, in a few minutes I want to be weeds that can fly anywhere and anytime they wanted. My parents are one of the millions of parents who have a much of  deadline. Having a child who’s not their own blood, they were forced to hide my identity as a child. Any journalists or their co-workers came to the house, bedroom is the main reference for me. Not long ago, they decided to divorce. Each issue asked my mouth, my face was always bruised from being beaten. Already large and strong mental as steel when the father’s hand landed on my face. As bad as he is, I’m grateful to have a father. After all, he who raised me. My father worked in one of the entertainment company, where the father became an actor. Now, it’s nine awards from 2007 that he could set foot in the world since his popularity. And in the same year, my father never mentioned my name in the speech fragments gratitude. Now, I was 16 years old. All I want in the special year later, I want him calling my name in his speech. Although, it just slipped out. But, surely it would be very happy. Actually, I reversed my disappointment to my father save a love that I buried him in a tree near the house. I know, the best place to keep love is the heart. But, with any condition of this, I doubt it could still take care of my love for the father in my heart. Therefore, I put a symbolic object of love under a tree beside the house. That later, when he was digging the tree he could love me. I always happy dreaming like this, because the dream was destined to be the beginning of a reality.
Too late to express it all. “I have to keep dreaming. Because now my breath is a dream. Without a dream, maybe I’ll kill myself “.
3 fragment of a sentence from a book that kept me alive and struggling to get a tree of love from my father, though not by its roots.
Tomorrow is Father photo session in his new movie. Unlike before, either. But, curiosity makes me difficult to sleep. I wonder what Father do now, even if it’s sleeping I want to see her face. This is increasingly becoming a curious sense, my eyes search carefully anything that could open my door without a key. No mistake, there is a small object is pointed at my desk. Relate it to the door and opened my door. I kept walking down my father’s room. But …. the sound of splashing water. My mind has been contaminated with the terrible things that happen out there. After researching the voice, then the sound source is on the terrace which is where my father used to reflect on himselves. Yes, the swimming pool. I see Dad side little water in the swimming pool. There is a difference in his face. He did not look tired, as indeed in the days before the day’s importance as an actor, he’s not behaves like this. Some time I looked at my father from a far, watching from a far. In my mind, I want make  his glass of warm milk chocolate favorite, but not after I saw him crying profusely. Maybe crazy, but that night I went over. Anger, disappointment and fear managed to beat me with a weapon, which is love. I patted his shoulder, and .. “Dad, why you cry?” There’s no reply at all from his mouth. “Dad, I know you hated me. I know my question was in vain. I also know you would never reply to my question. But, as your daughter who people said the beautiful, kind and talented others like me who are raised by great parents like you, which I asked with  Dad? Or just a pat and let Dad battered my face critical you would turn to me and you looked at my eyes?” No matter what I said, I do not care about he turned around and beat me again. But, here we were alone. In this big house, just me and Dad. He cried, and so I still keep quiet and shut up? Is not it! I still do not care about my mental state right now, my eyes water droplets clearly indicates that I really love him.
Suddenly the cry as .. “I’m sorry.” My father’s voice stopped crying at the same time with the words of pardon. I could not help but wonder and shocking happily mixed emotion that night with a cry that is no less harsh than Dad. In it, I want God to stop the period of my life. Dad looked at me, apologized and hugged me. It seems like only a few minutes ago, I dreamed of he will doing it someday. I think the arms of my father. Does it have to grow from seeds? But, how could a letter could grow?

Then Dad tell me why all the problems so he was crying that night. Apparently, he found in his latest film role is very important. In the film, actor’s father as a good and kindly. In fact, he was proud of his role, but he is not. He was not able to maximize the role. Tucked in my memory about the passage of a book that said ..
“Drama may be just an entertainment stage. But, do not you think what the author had in their mind with all the roles, conflict, plot and scene? Is not tucked in their mind there is a real story that thye took on the role of actor or actress real played by all the so-called human beings? “

Remarks from the film director and scenario writer of film, my father was a great slap. Father may have been shared with the peak of its popularity as an artist, a businessman who is very well known restaurant that is now opened branches in France, and who had received the title of a successful artist with a fairly short time. But, in my father’s mind, he felt empty and poor. He did not have an intact family. He can not control the actions of waste carried his 2nd wife and too temperamentaly. Thus, divorce is the end of their decisions. Not only that, my father was hide me almost 5 years since he started his popularity and 8 years after my mother died. Not only to hide my identity, my father often beat me and say dirty in front of me. Even, when at my school as the his child revealed my identity to emerge in the media, my father locked me almost 1 week and were given only bread and water. But I never gave up with it, because there are no trees and the moon is kept under a tree next to my room.
When I was 9 years old, my mother and me made a note. Terms, we are prohibited from reading it before I was 17 years later. In the letter, I wrote a letter to my mother. Its contents ..
“Mom ..
The source of my love .. Thank you for raising Ina. Ina says people like the same father, beautiful and smart. But, Ina and Dad will never be like you. A person who is compassionate and good dedication as wife, mother and woman.Some differences between you and Dad is, when I was with my mother I feel very close. Different with Dad, there is something that our family away. Even after the move to junior high my face looks more like you, not even Dad. But, Mom…. promise to me that someday you still held me like a moon that could’ve seen me before going to bed in the form of songs, as well as the light that radiates to the corner of Ina. Mom, I love you very much! “
Maybe I still do not know my mother’s letter, and addressed to who. But, I still remember clearly. Mom ever told me this .. “Ina, will you still love me? You still want to hug me like this? If so that, promise you will love your father until you actually release it my hug.” That’s my secret to still living with my dad in the world. Her enthusiasm and motivation would never be eaten by termites tree. My love for the her exceeds the amount of trees planted by me, my father and her 10 years ago.
A few days later, after shooting finished. Father and the others do the press conference to launch his latest film. As ever I dreamed, I could attend the event live on his own show. Having improved my relationship with my father, Dad and me dug under the tree quickly. There is a letter and moon necklace that had been made for the mother’s father before they get married first. My father told my mother when a member of this necklace, which is “Nin, if any one of us away from the destiny of love, let the moonlight which admonish us to nurture that love again in our lives.” He obviously forgot that sentence, because maybe it was just enticements for Mother to marry him. But do not you know she keep that sentence in his heart and mind. Fate was really transformed. Mother gave birth to a baby girl from a man not my father, who then made him mad and divorced mother. That baby is from 2007 and 2012 were tortured and persecuted in his room which is always illuminated by the light of the moon and fresh air from the love tree near her window. He is me.
In the press conference, the father called me forward and announce to the entire mass media that I was his son, as he put it to the moon pendant necklace around my neck. Speechless! But, I thank God, Mom, trees, moonlight and love. Thank you for unite my relationship with my father.
Since then, my father get a lot of appreciation from acting hail. Until late 2012, he decided to take me to France and started his restaurant business, which has now entered into the top 20 best restaurant in Europe. I continued my education to become a designer dress. Life with a father like this, will not be paid off by anything in this world.

Bulan di Bawah Pohon

Standar

Bingkai  jendela yang usang. Lantai yang masih bersimbah kotoran. Sinar bulan yang memancar langsung ke jendela kamar. Itu semua sudah biasa kutemui. Tapi, tidak untuk malam ini. Pohon di samping rumah menari-nari menertawakanku. Bulan dan langit juga sama, mereka hanya bisa diam dan memandangiku tajam. Apakah pohon, bulan dan semuanya juga marah padaku? Apakah kali ini aku benar-benar keterlaluan? Cukup orang tuaku saja yang menghukumku malam ini. Tapi tolong jangan pohon. Jangan juga bulan. Saat ini, aku benar-benar kalut. Butuh seseorang tuk di sampingku.

Tidak lepas dari pemberitaan di media massa sepanjang minggu ini, aku dikurung di dalam kamarku sendiri. Beberapa menit, kadang aku ingin menjadi ilalang yang bisa terbang kemanapun dan kapanpun dia mau. Orang tuaku adalah satu dari berjuta orang tua yang punya deadline padat. Memiliki seorang anak bukan darah dagingnya sendiri, membuat mereka terpaksa menyembunyikan identitasku sebagai anak. Setiap ada wartawan atau rekan kerja mereka datang ke rumah, kamar adalah rujukan utama untukku. Tidak lama ini, mereka memutuskan untuk bercerai. Setiap mulutku mengeluarkan tanya, wajahku selalu memar karena dipukuli. Mentalku sudah besar dan kuat seperti baja ketika tangan Ayah mendarat di wajahku. Seburuk apapun dia, aku bersyukur punya Ayah. Bagaimanapun juga, dia yang membesarkanku. Ayah bekerja di salah satu perusahaan entertainment, dimana Ayah menjadi seorang actor. Kini, sudah 9 penghargaan dari tahun 2007 yang ia dapat semenjak menginjakkan kaki di dunia keartisannya. Dan dari tahun yang sama, Ayah tidak pernah menyebut penggalan namaku dalam pidato ucapan terima kasihnya. Kini, aku berusia 16 tahun. Yang aku inginkan di tahun special nanti, aku ingin Ayah memanggil namaku dalam pidatonya. Meskipun, itu hanya sekedar keceplosan. Tapi, pasti itu akan sangat membahagiakan. Sebenarnya, dibalik kekecewaanku pada Ayah aku menyimpan sebuah cinta untuknya yang aku kubur di pohon dekat rumah. Aku tahu, tempat yang paling baik untuk memelihara cinta adalah hati. Tapi, dengan kondisiku setiap ini, aku ragu bisa tetap merawat cintaku pada Ayah di dalam hati. Karena itu, aku letakkan sebuah benda bersimbol cinta di bawah pohon di samping rumah. Supaya kelak, ketika dia sudah menggali pohon itu dia juga bisa mencintaiku. Aku selalu senang berangan seperti ini, karena mimpi memang ditakdirkan menjadi awal sebuah kenyataan.

Terlalu larut untuk mengungkapkan ini semua. “Aku harus terus bermimpi. Karena nafasku sekarang adalah mimpi. Tanpa mimpi, mungkin aku akan bunuh diri”.

3 penggalan kalimat dari sebuah buku itulah yang membuatku terus ingin hidup dan berjuang mendapatkan sebuah pohon cinta dari Ayah, meski tidak dengan akarnya.

Besok adalah ceci foto Ayah di film barunya. Tidak seperti sebelumnya, entah. Tapi, rasa penasaran membuatku sulit tidur. Aku penasaran apa yang Ayah lakukan sekarang, kalau pun itu tidur aku ingin melihat wajahnya. Rasa curious ini semakin menjadi, kedua mataku teliti mencari benda apapun yang bisa membuka pintu kamarku tanpa kunci. Tidak salah lagi, ada benda kecil di meja belajarku yang runcing. Mengaitkannya ke pintu dan terbukalah pintu kamarku. Aku terus berjalan menyusuri kamar Ayah. Tapi….terdengar suara percikan air. Pikiranku sudah terkontaminasi dengan hal-hal mengerikan yang terjadi di luar sana. Setelah meneliti suara itu, lantas sumber bunyi ada di teras dimana disitulah Ayah biasa merenungkan diri. Ya, kolam renang. Aku melihat Ayah sedang mengayuh kecil air di kolam renang. Ada yang beda di raut mukanya. Dia sama sekali tidak terlihat lelah, karena memang di hari-hari menjelang hari pentingnya sebagai actor, dia berlaku seperti ini. Beberapa saat aku memandangi Ayah dari jauh, memperhatikannya dari jauh. Sempat di benakku, ingin membuatkannya segelas susu coklat hangat favoritnya, tapi tidak setelah aku melihatnya nangis tersedu-sedu. Mungkin gila, tapi malam itu aku menghampirinya. Rasa marah, kecewa dan takutku berhasil aku kalahkan dengan sebuah senjata, yaitu cinta. Aku menepuk pundaknya, dan.. “Yah, kenapa nangis?” Tidak ada balasan sama sekali dari mulut Ayah. “Yah, aku tau Ayah membenciku. Aku tau pertanyaanku tadi sia-sia. Aku juga tau Ayah tidak akan pernah membalas pertanyaanku. Tapi, sebagai gadis yang kata orang cantik, baik dan berbakat sepertiku yang tidak lain dibesarkan oleh orang tua hebat seperti Ayah, apakah salah aku menanyakan keadaan Ayah? Atau sekedar menepuk pundak Ayah dan membiarkan wajahku babak belur yang penting Ayah mau berbalik ke arahku dan Ayah menatap mataku?” Apapun kata-kataku tadi, aku sama sekali tidak peduli Ayah berbalik dan memukuliku lagi. Tapi, disini kita hanya berdua. Di rumah sebesar ini, hanya ada aku dan Ayah. Ayah menangis, apakah aku tetap diam dan bungkam? Tidak kan! Aku tetap tidak peduli dengan kondisi mentalku sekarang, yang jelas tetesan air mataku ini menandakan bahwa aku sangat menyayangi Ayah.

TIba-tiba di selaku menangis.. “Maafkan aku.” Suara tangisan Ayah berhenti secara bersamaan dengan kata-kata maafkan. Aku tidak bisa menahan haru campur heran dan bahagiaku malam itu dengan tangisan yang tidak kalah keras dari Ayah. Di situ, aku ingin Tuhan menghentikan masa hidupku. Ayah menatapku, minta maaf dan memelukku. Rasanya baru beberapa menit yang lalu, aku bermimpi Ayah melakukan hal itu. Aku berpikir dalam pelukan Ayah, Apakah benda itu sudah tumbuh dari bijinya? Tapi, mana mungkin sepucuk surat bisa tumbuh?

Kemudian, Ayah menceritakan semua masalahnya padaku mengapa dia menangis malam itu. Ternyata, Ayah mendapati peran di film terbarunya yang sangat penting. Di film itu, Ayah berperan sebagai pemeran pembantu pria sebagai seorang Ayah yang baik dan penyayang. Patutnya dia bangga dengan peran itu, tetapi bukan itu. Dia sama sekali tidak bisa memaksimalkan perannya itu. Terselip di ingatanku tentang petikan sebuah buku yang berkata..

“Drama mungkin hanya sebuah panggung hiburan. Tetapi, tidakkah kau berpikir apa yang ada di benak penulis drama itu dengan semua peran, konflik, alur dan adegannya? Bukankah terselip di benaknya ada sebuah cerita nyata yang ia ambil berdasarkan peran nyata dari actor atau aktris yang dimainkan oleh semua yang disebut manusia?”

 

Dari celetukan sutradara dan penulis scenario film yang dimainkannya, Ayah merasa tertampar hebat. Ayah mungkin sudah bersama dengan puncak popularitasnya sebagai artis, menjadi pengusaha restaurant yang cukup terkenal yang kini membuka cabang di Prancis, dan seorang yang sudah mendapat predikat artis tersukses dengan waktu yang cukup singkat. Tapi, dalam benak Ayah, dia merasa kosong dan miskin. Dia tidak punya keluarga yang utuh. Dia tidak bisa mengontrol tindakan pemborosan yang dilakukan Mama, juga temperamental. Sehingga, cerai adalah ujung keputusan mereka. Tidak hanya itu, Ayah sudah menyembunyikanku hampir 5 tahun semenjak dia memulai dunia keartisannya dan 8 tahun setelah Ibu meninggal dunia. Tidak hanya menyembunyikan identitasku, Ayah juga sering memukuliku dan berkata kotor di hadapanku. Bahkan ketika, temanku di sekolah mengungkapkan identitasku sebagai anak Ayah hingga muncul di media massa, Ayah mengurungku selama 1 minggu dan hanya diberi roti dan air putih. Tapi aku tidak pernah menyerah dengan hal itu, karena masih ada pohon dan bulan yang kusimpan di bawah pohon di samping kamarku.

Waktu aku masih berumur 9 tahun, aku dan Ibu membuat sepucuk surat. Perjanjiannya, kami dilarang membacanya sebelum aku berumur 17 tahun nanti. DI surat itu, aku menulis sebuah surat untuk Ibu. Isinya..

“Ibu..

Sumber kasihku.. Terima kasih sudah membesarkan Ina. Kata orang Ina mirip sama Ayah, cantik dan cerdas. Tapi, Ina dan Ayah tidak akan pernah bisa seperti Ibu. Seorang yang berbelas kasih tinggi dan baik hati.Yang membedakan antara Ibu dan Ayah adalah, ketika aku bersama Ibu aku merasa sangat dekat. Beda dengan Ayah, ada sesuatu yang menjauhkan kekerabatan kami. Bahkan setelah beranjak ke SMP wajahku lebih mirip Ibu, bukan malah Ayah. Tetapi, Ibu..berjanjilah bahwa kelak ibu masih bisa mendekapku seperti bulan yang selalu menemaniku sebelum tidur berupa lagu , maupun sinarnya yang memancar ke arah sudut kamar Ina. Ibu, Ina saying dan sayaaaanggg sama ibu !”

Mungkin aku masih belum tahu isi surat Ibu, dan ditujukan kepada siapa. Tapi, aku masih ingat jelas. Ibu pernah berpesan padaku begini.. “Ina, kamu akan tetap menyayangi Ibumu kan? Kamu masih ingin Ibu selalu memelukmu kan? Kalau begitu, berjanjilah kamu akan mencintai Ayahmu sampai kamu benar-benar melepaskan pelukkan Ibumu ini.” Itulah sebenarnya rahasiaku masih hidup bersama Ayah di dunia ini. Semangat dan motivasi Ibu tidak akan pernah dimakan oleh rayap pohon. Cintaku pada Ibu melebihi besarnya pohon yang ditanam oleh aku, Ayah dan Ibu 10 tahun lalu.

Beberapa hari kemudian, setelah pemotretan selesai. Ayah dan yang lain melakukan press conference untuk peluncuran film terbarunya. Seperti yang pernah aku impikan, aku bisa hadir live di acara Ayahku sendiri. Setelah hubunganku dengan Ayah membaik, Ayah dan aku lekas menggali tanah di bawah pohon itu. Ada sepucuk surat dan kalung berliontin bulan yang sengaja Ayah buat untuk Ibu sebelum mereka menikah dahulu. Ayah berkata pada Ibu ketika member kalung ini, yaitu “Nin, jikalau salah satu dari kita menghilang dari takdir cinta, biarkanlah sinar bulan yang menegur kita untuk memelihara cinta itu lagi dalam hidup kita.” Ayah jelas lupa dengan kalimat itu, karena mungkin itu hanya rayuan untuk Ibu supaya mau menikah dengannya. Tetapi, tidakkah Ayah tahu Ibu menyimpan kalimat itu dalam hati dan pikirannya. Takdir pun benar diubahkan. Ibu melahirkan seorang bayi perempuan dari seorang laki-laki bukan Ayah yang lantas membuat Ayah marah dan menceraikan Ibu. Bayi itulah yang dari tahun 2007 hingga 2012 disiksa dan dianiaya di dalam kamarnya yang selalu disinari langsung oleh cahaya rembulan dan udara segar dari pohon cinta dekat jendela kamarnya. Dialah aku.

Di press conference itu, Ayah memanggilku ke depan dan mengumumkan pada seluruh media massa bahwa aku adalah anaknya, sambil memakaikan kalung liontin bulan itu ke leherku. Speechless! Tapi, aku berterima kasih pada Tuhan, Ibu, pohon, sinar bulan dan cinta. Terima kasih sudah memersatukan hubunganku dengan Ayah.

Sejak saat itu, Ayah mendapatkan banyak penghargaan dari hail aktingnya. Hingga akhir 2012, dia memutuskan untuk membawaku ke Prancis dan merintis usaha restaurantnya, yang kini telah masuk menjadi 20 besar restaurant terbaik di Eropa. Aku pun melanjutkan pendidikanku menjadi seorang designer baju. Kehidupanku dengan Ayah seperti saat ini, tidak akan terbayar oleh apapun di dunia ini.

Cerpen 1 ( “Maafkan, Nina!” )

Standar

Maafkan Nina!

 

Suasana di rumah itu tidak seperti biasanya. Setelah kejadian kemarin, tidak tampak tanda kehidupan. Yang ada hanya kesunyian yang mencekam. Semua anggota keluarga diam dan canggung. Mereka seperti manusia tanpa roh yang berjalan tanpa tujuan dan kebahagiaan. Tapi, aku

tetap akan beraktivitas seperti biasa.  Aku tidak peduli pada keadaan rumah yang mencekam. Tidak seperti biasanya, pagi itu aku berangkat sekolah diantar oleh sopir pribadi. Dengan suasana hati yang berkecamuk dan sebutir semangat untuk menyatukan hati dan pikiran agar fokus pada pelajaran di kelas nanti, aku tetap berangkat ke sekolah.

Andre : “Tumben kok kepagian, Nin ?” Suara cowok yang tidak akan kehilangan ciri khasnya menyambut pagiku

Nina : “Oh, iya gakpapa!” Tak disangka kata-kataku barusan

mengundang orang di samping kami dan

ikut bicara.

Leni : “Halah, palingan juga abis ngejob tadi malem, Ndre (tertawa terbahak-bahak)”

Andre : “Kalo kamu ngga ada kerjaan pagi-pagi, mending bantuin Pak Ahmad bersihkan toilet sana!!”

Leni: (pergi dengan wajah yang sangat kecewa)

Nina : “Terima kasih ya, Ndre (menyentuh lengan cowok yang barusan sudah jadi pahlawan moodboosterku pagi ini).”

 

 

(Bel berbunyi. Sekerumunan remaja putih abu-abu SMA Pelita Harapan berlarian masuk ke dalam kelas masing-masing)

Obrolan-obrolan remaja berusia rata-rata 17 tahun menyambut bel masuk pertama di sekolahku. Obrolan mereka membuatku

sedikit iri pagi ini,  karena suasana hatiku tidak bersahabat dengan kecerian yang mereka sampaikan melalui kata dan tawa. Aku tertunduk membuka buku Fisika.Mungkin di benak mereka aku
sudah siap dengan pelajaran Bu Lina hari ini. Sembari membuka setiap halaman buku catatan Fisika, pikiranku langsung teringat dengan tugas yang seharusnya dikumpulkan hari ini sebagai pengganti ulangan harian pertama. Aku pun menengok sejenak apakah ada beberapa pasang mata yang mungkin juga sama denganku. Tiba-tiba pundakku ditepuk oleh seorang teman yang siapa tau care ke aku.

Andre : “Kamu kenapa sih celingukan daritadi? Kamu sakit? Atau kamu lagi mau ngobrol?”

Nina : “Hehe gak kok, Ndre. Aku gakpapa. Aku cuma lagi pengen lemasin otot leherku aja.” Alasan yang edukatif tapi tidak cukup menjawab pertanyaan Andre barusan

Andre : “yakin?”

Nina : “Iya, ya…”

Obrolan kami sempat terputus oleh suara lantang Bu Lina yang memulainya dengan salam pagi.

Ini menambah panjang durasi jantungku berdegup lebih cepat. Aku tidak habis pikir bagaimana bisa lupa dengan tugas sepenting itu. Sepanjang percakapan awal Bu Lina dengan beberapa siswa aku
komat-kamit dalam hati bahwa akan ada  keajaiban di pagi ini. Perbincangan tadi rupanya hanya trick Bu Lina untuk melepas ketegangan. Beliau menagih janji anak-anak untuk mengumpulkan tugas pengganti ulangan harian pertama. Aku menelan ludah dan terpikir bahwa hanya organ tubuhku

lah yang ikut perhatian dengan ketakutanku itu. Dengan kekuatan kaki apa adanya dan tetesan keringat dingin di wajah memberanikan diri menghadap Bu Lina dan menjelaskan apa yang sebenarnya terjadi. Setelah sedikit komentar pedas dari Bu Lina,  Andre datang dengan ekspresi yang melegakan. Sedikit perbincangan kami yang kurang terdengar di telinga kananku.

Membuatku begitu terkejut dengan keputusan Bu Lina yang menyuruhku kembali ke tempat duduk. Tanpa basa-basi aku pun kembali . Dari  arah belakang, terdengar suara lembut membisikkan kalimat ke telingaku  “Lain kali kalau lupa ada tugas, sms aku aja biar aku yang kerjain. Jadi orang jangan teledor!” kata-kata itu membuatku ingin teriak keras dan berterimakasih pada siapapun yang membisikkan kalimat super berkat tadi

 

(Bel istirahat pun berbunyi. Aku tidak akan pernah lupa atas bantuan anak yang paruh suaranya terdengar seperti suara anak laki-laki tadi)

Leni : “Ndre, ke kantin yuk!” Masuk seorang cewek dengan rambut tergerai indah dan paras yang cukup memikat sepasang mata setiap laki-laki yang ada di dalam kelas.

Andre : “Males ah! Aku ada tugas banyak nih. Kalo gak segera dikumpulin aku ngga punya nilai UH I fisika dong?”

(Jawaban yang singkat tadi menghentikan niatku untuk pergi ke kantin. Mataku tertuju pada 2 orang berbeda karakter di pojok belakang kelas. Tidak salah lagi kalau Andre adalah orang yang membisikkan ke telingaku tadi dan orang yang berkorban nilai untukku)

Nina : “Maaf ganggu, Ndre aku mau tanya sesuatu ke kamu. Boleh bicara sebentar?” Niatku tak ingin sampai ada orang lain yang tau atas peristiwa tadi, apalagi anak IPA lain.

Andre : “Of Course, Nin. Sebentar yah!”

Leni : “Hei cewek gak tau malu, sadar gak sih kamu ganggu Andre banget. Atau kacamata yang kamu pake sekarang kurang buat ngeliat Andre sibuk ngerjain tugas ini?  Jangan sok pinter deh!”

Nina : “Aku sudah minta maaf kan. Aku lagi gak mau debat sama kamu, Len. Tolong ngertiin,aku mau ngomong sama Andre berdua!”

Leni : “Eh, songong ya sekarang! (mendorongku hampir jatuh) “

Andre : “Stop dong! Len, please!” Teriak Andre menenangkan kami.

Leni : “ Kok kamu belain dia sih? Emang dia siapa kamu? “

Andre : “ Gak penting Nina siapanya aku. Yang jelas sekarang, tolong tinggalin kami berdua. Please!”

Leni : “Oke (ingin melanjutkan untuk mendorongku tetapi dihentikan oleh Andre)

Andre pun menghampiriku.

Andre : “Ayo katanya mau bicara?” Jawabnya penasaran.

Nina : “Eumm…jadi kamu yang ngumpulin tugasku tadi yang kemudian kamu sendiri belum dapat nilai? Iya?”

Andre : “Hahahaha”

Nina : “Aku serius.”

Andre : “Kamu kenapa sih kok tumben jadi serius gini? Biasanya aja gitu cewawakan.” Tanyanya ledek.

Nina : “(diam)”

Andre : “Oke. Baiklah. Iya semua nya itu benar kalau aku yang ngerjakan tugasmu. Tapi yasudah toh aku bisa ngerjakan lagi dan ini aja udah mau kelar.”

Nina : “Kalau gitu terima kasih ya. Jangan lupa kasi bantuan kayak gini juga ke temen yang lain. Hehehe” Tentu saja aku tidak ber niat untuk meneruskan perbincangan ini karena bel sudah mau masuk. Aku pun kembali ke tempat duduk.

Setelah selesai dengan 2 jam pelajaran, kami pun istirahat lagi. Untuk bel istirahat kedua ini,  geng yang digawangi Leni masuk ke kelas. Mereka tampak sedikit aneh.

 

Leni : “Eh, kamu tau gak masa ya di sekolah kita ada gitu anaknya koruptor? Hiiii… Tapi gak cuma itu, dia juga adiknya pembunuh dan anak germo gitu deh… Dan katanya sih ya, dia itu anak haram lhoo. Ih, kasian banget ya. Tapi ya guys, lebih kasian lagi kalo dia gak dikeluarin dari sekolah ini. Bisa-bisa nama baik sekolah kita tercemar karena latar belakang keluarganya itu. Hii..najis punya temen kayak dia.”

(Aku tidak bisa berpikir tenang lagi. Emosiku bagai ingin melahap orang yang sedang berbicara di depanku hidup-hidup)

Nina : (menghampiri Leni dan memukulnya berkali-kali hingga terjatuh dan tidak sadarkan diri)

Aku pusing melihat kerumunan anak yang sibuk meleraiku dan memberi pertolongan pertama pada Leni yang pada saat itu tidak sadarkan diri. Aku pun pergi dan menangis di lorong atas sekolah. Disitulah pertama kali aku kecewa pada takdir yang seakan berpaling muka pada anak yang dikenal baik, pintar dan ceria seperti dia. Duduk tak beralas dan terus menghapus air matanya agar tidak ada seorang pun yang tahu. Lain dari itu, aku cemas dengan keadaan Leni.

 

 

Di sela kesedihan dan kekecewaan, seorang guru datang dengan keras menarik tanganku untuk pergi ke suatu tempat. Benar, ruangan kepala sekolah.Aku dipaksa menjawab beberapa pertanyaan yang mengharuskanku menghentikan niat untuk mengubur masalah ini dalam-dalam. Keputusan telah diambil, Aku harus mengganti jam pelajaran di sekolah menjadi jam nonton DVD di rumah selama 1 minggu.  Keputusan skors mungkin lebih baik daripada harus menyuruhku membawa mama/papa ke sekolah apalagi emosi akhir-akhir ini tidak stabil.

 

Sepulang sekolah aku berencana untuk menjenguk Leni di rumah sakit. Dari kejauhan ada lambaian tangan yang antusias mengajak untuk pergi bersamanya. Siapa lagi kalau bukan Andre.

Andre : “ Ayo ikut aku jenguk Leni.”

Nina : “Gak perlu, aku bisa sendiri kok. Kamu pergi aja sendiri, aku naik angkot aja”

Andre : “Udah, ikut aja. Naik gih!” Menarik tanganku untuk naik ke atas Ninja hijau nya.

Di sepanjang perjalanan aku cemas karena selama hidupku tidak pernah menaiki motor. Aku terus gelisah dan tidak berhenti untuk mengatur posisi dudukku agar tetap aman dan nyaman. Andre menegurku untuk diam. Tapi, apa daya aku tetap merasa tidak nyaman. Hingga suatu ketika….

Nina : “AWASS……!!!!!”

 

“brukkk!!!”

Nina : “duh..pusing banget!”

Dokter : “Sudah baikan?”

Nina : “Aku di rumah sakit? Trus apa yang sudah terjadi? Oya Andre mana?”

Dokter : “(diam sejenak) Dia ada di ruangan sebelah.”

Nina : “Bagaimana keadaannya, Dok?”

Dokter : “Kamu akan tahu setelah kamu benar-benar pulih.”

Nina : “ Saya gak sakit, Dok. Saya baik-baik saja. Tolong antarkan saya ke ruangan teman saya.”

Dokter : “Tapi…”

Nina : “Pleasee…”

Dokter : “Mari ikut saya. Pelan-pelan ya!”

Kami berjalan mendapati ruangan Andre. Aku tertunduk dan menangis. Mungkin jika tadi aku mendengar perkataannya pasti kami sudah selesai menjenguk Leni sekarang. Tapi apa yang barusan kubuat? Aku hampir saja membunuh orang yang sangat aku sayangi.

 

 

Setelah beberapa menit menunduk. Tiba-tiba aku merasa rindu pada suatu hal. Aku rindu bernyanyi dan membaca kitab suci. Seketika itu, Aku datang menghampiri kitab suci di sebuah ruangan milik rumah sakit itu. Aku terus berdoa dan mengucapkan 3 kata terus-menerus “Maafkan Nina, Tuhan!”

Aku  juga sempat berpikir bahwa kehadiranku ke dunia ini hanya membuat malu keluarga dan membuat susah orang tua. Papa dimasukkan ke jeruji besi karena difitnah.

Hutang? Setelah Papa tersandung masalah korupsi, Mama terbelit hutang kesana kemari.Pembunuh? Kakak laki-lakiku juga sekarang tinggal dalam penjara karena dituduh membunuh teman kerjanya. Apa itu semua karena adik semata wayangnya ini?

Aku hanya bisa mengucap “Maafkan Nina!”

 

Hari pun berlalu sejak peristiwa kecelakaannya dengan Andre. Aku dan Andre mengumpulkan saksi-saksi atas kesalahpahaman yang terjadi pada kakak laki-laki dan Ayahku. Kami terus mencari informasi dan bukti-bukti guna membebaskan Ayah dan kakakku dari penjara. Setelah 2 bulan berlalu, Aku mengikuti Ujian Nasional dan akan lebih leluasa mencari bukti-bukti untuk mengeluarkan Papa dan kakak dari jeruji besi. Dua minggu berlalu, mereka sudah bisa dibebaskan meskipun dengan sebuah jaminan. Dua bulan lalu sebelum UNAS,  aku mendapat tawaran bermain di salah satu stasiun televisi. Aku sempat heran tak terbayang, bagaimanakah pengacara itu bisa tahu tentang bakat beraktingnya.Tapi, dia tetap harus memenuhi jaminan itu. Setelah tawaran yang ia terima dan Ayah juga kakaknya bisa bebas, hidupnya berubah 180 derajat. Bukannya apa, dia sudah menjadi popular di mata masyarakat nusantara karena peran yang ia perankan. Tapi, itu dijamin tidak akan pernah bisa merenggut kebahagiaanku bersama orang-orang terdekatku.Dia tetap tinggal di rumah 8 x 4 meter persegi itu bersama orang-orang yang luar biasa ia sayangi.  Dan inilah tanda bahwa Tuhan memang benar-benar telah memaafkannya dan memberi kesempatan padanya untuk memperbaiki setiap kesalahannya di masa lalu. Sehingga, inilah awal perjalanan hidup bersama kebahagiaan dalam keluarga Nina.

 

Sahabat <3

Standar

Sahabat…
Ehm..mungkin terpikir dalam benak kalian bahwa sahabat itu adalah seseorang yang sangat dekat dengan kita. Bahkan, keberadaan sahabat bagi hidup kita bisa menjadi tali pacu kuda untuk menambah lagi semangat. Dalam suka mereka menjelma menjadi seorang psikolog yang bisa tertawa bersama kita tetapi tetap ada kontrolan dan nasehat-nasehat. Begitu juga dalam duka, mereka bisa saja menjelma menjadi pelawak professional yang bisa membuat kita tertawa meskipun dengan celetukan-celetukan yang kurang etis. Tapi itu semua mereka lakukan demi membuat kita membuka mulut 3 jari dan tersenyum cerah.

Sahabat tidak pernah mau mengalah pada tantangan dan kesuntukan. Tantangan menghadapi masalah dengan saling terbuka dan saling percaya. Dan kesuntukan yang terus menggoda mereka untuk egois dan angkuh.

Sahabat SELALU menyalahkan sahabatnya yang hampir terjerumus pada kesalahan dan sesal, tapi dengan beribu nasehat dan bantuan.
Sahabat TIDAK PERNAH membiarkan sahabatnya merasa kesepian dan bosan karena terus-menerus harus mendengarkan seluruh keluh kesahnya siang dan malam.
Sahabat TIDAK HARUS baik dan perhatian pada sahabatnya, karena mereka juga manusia biasa yang juga perlu perhatian dari orang lain. Kadang mereka bersikap acuh demi menyadarkan sahabatnya untuk menoleh sedikit pada mereka.
Sahabat yang BAIK bukan berarti selalu memberi pujian pada waktu hari bahagia sahabatnya, menraktir sahabatnya setiap ada rezeki atau always be there demi sahabatnya..

Maka dari itu, jika anda memiliki seorang atau lebih sahabat jangan pernah menuntut mereka bersikap baik terus pada kita. Tapi tuntutlah menjadi sahabat semua orang dengan melakukan hal-hal postif dan bermanfaat daripada hanya mendengarkan curhat anda siang dan malam tanpa memikirkan keadaannya yang mungkin sudah semakin terpuruk dengan curhatan anda.
Cobalah sedikit untuk objektif. Jika sahabat anda menjawab dengan ekspresi datar atau bahkan tidak menjawab sama sekali, cobalah untuk menanyakan keadaannya. Coba posisikan diri anda dengannya, dan beri perhatian dan konklusi jika memang dia membutuhkan itu.

Itulah sahabat. Belajar berbagi, mengerti dan mengasihi. Tidak ada salahnya kita mencoba ketiga hal itu. Tak ada sahabat, tak ada bahan belajar untuk berbagi dengan orang lain. Have a great life, Best! :’)